Tag Archives: limbah

Karakteristik Limbah

Limbah berdasarkan nilai ekonominya dirinci menjadi limbah yang mempunyai nilai ekonomis dan limbah non ekonomis. Limbah yang mempunyai nilai ekonomis adalah limbah yang jika diproses lebih lanjut, maka akan memberikan nilai tambah. Misalnya limbah cair tetes dari pabrik gula yang jika diproses lebih lanjut akan dihasilkan alkohol, spiritus, monosodium glutamat dan lain-lain. Limbah non ekonomis adalah limbah yang apabila diolah atau diproses lebih lanjut tidak memberikan nilai tambah kecuali mempermudah sistem pembuangannya. Limbah jenis ini yang sering menjadi permasalahan dalam pencemaran lingkungan.
Sesuai dengan sifatnya, limbah digolongkan menjadi 3 bagian, yaitu limbah padat, limbah cair dan limbah gas. Dalam setiap proses produksi suatu industri akan menghasilkan beberapa jenis limbah, dimana satu sama lain jenis dan karakteristik limbah dari masing-masing industri berbeda satu sama lain. Hal ini sangat tergantung pada input, proses serta output yang dihasilkan dalam suatu industri.
a. Limbah padat
Merupakan hasil buangan industri berupa padatan, lumpur, bubur yang berasal dari sisa proses pengolahan. Dimana limbah padat ini dikategorikan menjadi dua bagian yaitu limbah padat yang dapat didaur ulang baik limbah organik ataupun anorganik yang bernilai ekonomis atau yang tidak bernilai ekonomis. Dalam suatu industri tertentu limbah padat yang dihasilkan terkadang menimbulkan masalah baru yang berhubungan dengan tempat atau areal luas yang dibutuhkan untuk menampung limbah tersebut.
b. Limbah cair
Pada umumnya dihasilkan dari suatu industri atau pabrik yang banyak menggunakan air dalam sistem prosesnya. Air tersebut membawa sejumlah padatan atau partikel yang larut maupun yang mengendap baik mengandung senyawa kimia beracun ataupun tidak, yang selanjutnya diolah terlebih dahulu sebelum dimanfaatkan kembali ataupun dibuang ke lingkungan.
c. Limbah gas
Definisi dari limbah gas adalah limbah yang memanfaatkan udara sebagai media. Limbah gas yang dihasilkan oleh suatu pabrik dapat mengeluarkan gas yang berupa asap, partikel serta debu yang jika tidak ditangkap dengan menggunakan alat, maka dengan dibantu oleh angin akan memberikan jangkauan pencemaran yang lebih luas. Jenis dan karakteristik setiap jenis limbah akan tergantung dari sumber limbah. Uraian dibawah ini akan menjelaskan karakteristik masing-masing limbah serta metode dalam pengolahannya.

Karakteristik Limbah

Limbah berdasarkan nilai ekonominya dirinci menjadi limbah yang mempunyai nilai ekonomis dan limbah non ekonomis. Limbah yang mempunyai nilai ekonomis adalah limbah yang jika diproses lebih lanjut, maka akan memberikan nilai tambah. Misalnya limbah cair tetes dari pabrik gula yang jika diproses lebih lanjut akan dihasilkan alkohol, spiritus, monosodium glutamat dan lain-lain. Limbah non ekonomis adalah limbah yang apabila diolah atau diproses lebih lanjut tidak memberikan nilai tambah kecuali mempermudah sistem pembuangannya. Limbah jenis ini yang sering menjadi permasalahan dalam pencemaran lingkungan.

Sesuai dengan sifatnya, limbah digolongkan menjadi 3 bagian, yaitu limbah padat, limbah cair dan limbah gas. Dalam setiap proses produksi suatu industri akan menghasilkan beberapa jenis limbah, dimana satu sama lain jenis dan karakteristik limbah dari masing-masing industri berbeda satu sama lain. Hal ini sangat tergantung pada input, proses serta output yang dihasilkan dalam suatu industri.

a.      Limbah padat
Merupakan hasil buangan industri berupa padatan, lumpur, bubur yang berasal dari sisa proses pengolahan. Dimana limbah padat ini dikategorikan menjadi dua bagian yaitu limbah padat yang dapat didaur ulang baik limbah organik ataupun anorganik yang bernilai ekonomis atau yang tidak bernilai ekonomis. Dalam suatu industri tertentu limbah padat yang dihasilkan terkadang menimbulkan masalah baru yang berhubungan dengan tempat atau areal luas yang dibutuhkan untuk menampung limbah tersebut.
b.      Limbah cair

Pada umumnya dihasilkan dari suatu industri atau pabrik yang banyak menggunakan air dalam sistem prosesnya. Air tersebut membawa sejumlah padatan atau partikel yang larut maupun yang mengendap baik mengandung senyawa kimia beracun ataupun tidak, yang selanjutnya diolah terlebih dahulu sebelum dimanfaatkan kembali ataupun dibuang ke lingkungan.

c.       Limbah gas

Definisi dari limbah gas adalah limbah yang memanfaatkan udara sebagai media. Limbah gas yang dihasilkan oleh suatu pabrik dapat mengeluarkan gas yang berupa asap, partikel serta debu yang jika tidak ditangkap dengan menggunakan alat, maka dengan dibantu oleh angin akan memberikan jangkauan pencemaran yang lebih luas. Jenis dan karakteristik setiap jenis limbah akan tergantung dari sumber limbah. Uraian dibawah ini akan menjelaskan karakteristik masing-masing limbah serta metode dalam pengolahannya.

Limbah dan Lingkungan

Limbah telah lama mengitari kehidupan manusia terutama setelah dikenal adanya peradapan menetap di suatu tempat dan membentuk koloni. Kota-kota sejak dulu hingga kini disibukkan dengan problem sampah yang tidak terkonsumsi. Adanya limbah kemudian memunculkan ide beberapa individu ataupun kelompok untuk memanfaatkan bagian limbah menjadi produk-produk tertentu. Hal ini terus berkembang hingga kini.

Secara histories ada hubungan antara limbah dengan kesehatan dan ini juga memacu adanya perubahan pandangan manusia tentang limbah dan cara pengelolaannya. Kajian pada pertenganan abad 19 menunjukkan hubungan antara penumpukan limbah di Sungai Thames dengan insiden epidemi Kholera. Ini terjadi 30 tahun sebelum bakteri kholera diidentifikasi. Penumpukan limbah yang mengakibatkan ganngguan kesehatan ini semakin meningkat dengan adanya revolusi industri sehingga dikembangkan cara pengumpulan sampah,pembersihan jalan dan tempat pembuangan sampah yang jauh dari pemukiman. Pembakaran limbah dikembangkan di Inggris pada tahun 1870an dan dikembangkan ke bidang industri dengan beberapa perbaikan.

Kalau diperhatikan sejarah perkembangan pengelolaan lingkungan industri, maka tahap paling awal yang dilakukan oleh industri adalah membiarkan terbentuknya limbah dan hanya memperhatikan produknya saja. Namun hal ini tidak dapat bertahan lama karena akumulsi limbah menyebabkan berbagai permasalahan internal industri, misalnya estetika, kesehatan dan sebagainya. Maka tahap berikutnya adalah mengupayakan agar limbah tersebut tidak menumpuk di lingkungan industri dan membuangnya ke tempat lain. Biasanya pembuangan limbah ini dilakukan pada saat hujan karena dengan begiu konsentrasi polutan menjadi rendah (mengalami pengenceran) dan limbah segera hilang dari lokasi industri. Meskipun kelihatan seperti yang diharapkan, pengenceran sebenarnya bukan jalan keluar, karena beban limbah total yang diterima oleh lingkungan adalah tetap. Apalagi kalau limbah yang dibuang tersebut bersifat  sulit terdegradasi, maka polutan tersebut tetap saja akan terakumulasi di suatu lokasi dan mencemarinya. Demikianlah pendekatan pasif pengelolaan lingkungan seperti ini tidak memberikan manfaat sama sekali bagi lingkungan.

Produksi Minyak dari Limbah

Limbah minyak biasanya dibuang dengan salah satu dari dua cara yaitu langsung ke sistem pembuangan limbah melalui wastafel atau dibuang bersama-sama dengan sampah. Kedua cara ini pada dasarnya tidak ramah lingkungan karena yang pertama dapat menyumbat saluran pembuangan sedang yang kedua hanya memindahkan ke lingkungan yang lebih luas sehingga menambah beban tempat pembuangan sampah.

Indonesia merupakan salah satu Negara yang banyak mengkonsumsi minyak goring, daging, ikan, sayur dan ayam untuk makanan cepat saji ataupun makanan sehari-hari sehingga menghasilkan limbah minyak yang sangat banyak. Zat hidrofobik seperti limbah sabun, minyak sayur, minyak mentah dan berbagai esterini sebenarnya meruoakab substrat yang baik untuk produksi minyak microbial.

Konversi limbah minyak menjadi produk bernilai ekonomis telah mendorong ide penggunaan khamir penghasil minyak untuk prouksi asam lemak yang bermanfaay. Tiap khamir memiliki kemampuan yang berbeda-beda.

Cryptococcus curvatus menghasilkan senyawa yang setara lemak kakao, Mortierella alpina dikenal menghasilkan asam arakhidonat dan Mucor circinelloides kaya g-linolenat. Rhossporidium toruloides dikenal sebagai penghasil asam oleat,asam palmitat, asam stearat dan asam lonoleat sedangkan Rhodotorula glutinis menghasilkan triasilgliserol. Khamir berlemak mudah ditumbuhkan pada berbagai limbah pertanian dan limbah industry berlemak. Khamir ini juga dapat ditumbuhkan pada air limbah monosodium glutaman atau gliserol dari limbah biodiesel.

Asam lemak mikroba, khususnya Poli asam lemak tak jenuh (PUFA), dianggap sangat penting dari sudut pandang klinis, mereka membentuk mayoritas asam lemak di jaringan otak, mereka tersedia dalam susu ibu tetapi tidak ada dalam susu sapi dan susu formula yang digunakan sebagai pengganti susu ibu. Pengembangan fungsi saraf dan retina tergantung pada PUFA. Meskipun minyak ikan banyak mengandung PUFA, namun ada kekhawatiran tentang penggunaan minyak ikan sebagai suplemen, terutama untuk bayi, karena terkait masalah polusi lingkungan. Strain khamir tertentu dikenal mampu menghasilkan minyak PUFA, yang dianggap sebagai minyak yang paling sesuai dari sudut pandang ekonomi dan kesehatan.

Media kultur yang digunakan untuk produksi lipid adalah medium basal yang terdiri dari yeast extract, 1.0 g; KH2PO4, 2.4 g; Na2HPO4.12H20, 2.3 g; MgSO4.7H20, 1.0 g; (NH4)2SO4, 4.0 g; larutan trace minerals, 10.0 ml dan larutan FeSO4, 1.0 ml. larutan trace mineral dengan komposisi (grams per liter): CaC12.2H20, 3.6 g; ZnSO4.7H20, 0.75 g; CuSO4.5H20, 0.13 g; CoC12.6H20, 0.13 g; MnSO4.H20, 0.50 g; (NH4)2MO2O7, 0.12 g. larutan FeSO4 mengandung 24g FeSO4.7H2O per liter. Glukosa 30 g/l. Erlenmeyer 500 ml diisi dengan 200 ml medium basal, diinokulasi dengan 107 sel kahmir dan diinkubasi selama 6 hari pada shaker waterbath dengan laju agitasi 125 rpm dan inkubasi 28+ 1 0C.

Sumber:

Heba El Bialy • Ola M. Gomaa • Khaled Shaaban Azab. 2011. Conversion of oil waste to valuable fatty acids using Oleaginous yeast. World J Microbiol Biotechnol 27:2791–2798